Di Ruang Bersalin, Suaminya Tiba2 Berlutut ” Dokter Saya Tidak Mau Anak Ini Lagi ” Perawat dan Dokter Tercengang Mendengarnya …

Posted on

Cerita Orang Dulu wanita hamil adalah wanita yang paling cantik dan penyayang!Kerana seorang wanita hamil tidak lama lagi akan menjadi seorang ibu, yang akan memancarkan pesona keibuan.Sesiapa pun suka diperhatikan, begitu juga cinta ibu.

Selepas berkahwin, Dena selalu kelihatan seperti orang yang bercinta, suami selalu memanjakannya.Enam bulan selepas perkahwinannya, Dena hamil, dan suaminya selain masa kerjanya, selebihnya yang dibelanjakan untuk mengiringi Dena isterinya, membawanya berjalan-jalan dan menyediakan hidangan yang lazat untuknya.

Sepanjang kehamilan, suami Dena selalu menemaninya walaupun risiko pemotongan gaji, kerana anak Dena mengandung adalah anak mereka, jadi dia harus selalu bersamanya. Kata suami yang sangat sayang isterinya.Semakin hari perut Dena semakin besar, dan masa kelahiran juga semakin dekat, Dena dan suaminya menanti kelahiran dengan perasaan cemas dan kelihatan tegang.

Suatu pagi, Dena melihat air ketubannya pecah ketika dia bangun, dan dia menjerit suaminya lalu segera membawanya ke hospital.Dena yang berkeras berjalan membuat para bidan kagum , kerana mereka jarang melihat ada wanita hamil yang boleh dengan begitu tenangnya menahan kesakitan.

Bidan hospital juga memberinya semangat, dan pada saat-saat genting, Dena melarang suaminya melihat lantai, kerana ia tahu persis banyak darah berceceran di lantai, sebab ia dapat merasakan cucuran darah daripada anggota badan bahagian bawah.

Dia takut akan ada bayangan psikologi pada suaminya.Mulut rahim mulai membuka lebar 2 cm semasa pemeriksaan di hospital, Dena segera memberitahu masuk ke bilik tunggu untuk proses kelahiran diikuti oleh suaminya.Kerana kontraksi tidak kuat, doktor mengesyorkan bahawa proses bersalin dilakukan secara pembedahan, kerana air ketuban pecah.

Ia akan menjadi sangat berisiko jika janin tidak dikeluarkan dengan segera. Kontraksi semakin kuat sejurus selepas suntikan oxytocin.Bahagian bawah Dena terus mengalirkan darah, dan suami Dena memegang tangan isterinya, tidak dapat melihat Dena kelihatan begitu disiksa.

Kesakitan yang tidak dapat ditanggung penguncupan membuat Dena terus menjerit, dan di bahagian bawah anggota badannya terus menumpahkan darah yg banyak.Walaupun doktor terus membimbing Dena bagaimana untuk bernafas untuk mengurangkan kesakitan.

Walau bagaimanapun, Dena nampaknya tidak mendengar apa-apa, kesakitan kontraksi telah membuatnya kehilangan kesedaran. Tiba-tiba suami Dena berlutut dan berteriak dengan kuat kepada doktor.“Kerana darah isteri saya terlalu banyak, tolong beri infusi segera, kami tidak mahu anak itu lagi.”

Doktor dan jururawat terkejut mendengar suara suami Dena, dan Dena, yang mendengar teriakan suaminya, segera berkata kepada suaminya, menahan sakitnya, “Tidak apa-apa abang, saya boleh bertahan, percayalah.”Mata doktor dan jururawat di bilik persalinan kelihatan bengkak, buat kali pertama mereka melihat seorang lelaki yang sangat menyayangi isterinya.

Dena kemudian dibawa ke bilik penyampaian dan melahirkan anak perempuan dengan selamat.Doktor memanggil suami Dena ke dalam biliknya untuk menjelaskan tentang kelahiran anak perempuan.Setelah meninggalkan hospital, Deny dengan segera memberitahu Dena isterinya, bahawa hanya satu anak perempuan sepanjang hidupnya, tidak mahu menambah lebih banyak anak.

Deny berkata demikian kerana dia tidak tahan melihat Dena menderita di dalam labour room lebih awal.Betapa bertuahnya Dena mempunyai suami yang begitu perihatin dan penyayang.Untung dapat suami macam ini yang terlalu menyayangi isterinya.

Loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *